[Ukhuwwah] Cahaya

Assalamualaikum wrm.

Kisah benar. Ada seorang ukht yang sentiasa mengatakan pada seorang sahabat yang dicintainya, yang sejak sekian lama ditanggapi sebagai Harun di kala dia menjadi Musa, “Awak selalu suruh saya dengar cerita awak, bila pula awak nak dengar cerita saya?” Adapun di saat-saat mereka bertelingkah, seringkali mereka saling mengatakan, “Oh, awak buat saya macam tu boleh, saya buat kat awak tak boleh?”

Mereka memang saling mencintai, saling mengerti namun manisnya ukhuwwah mereka kadangkala megundang semut-semut untuk menggigit-gigit hati, menyalakan rasa dengki dan iri hati, saling mengungkit jasa dan bakti, mencucuk-cucuk jiwa untuk rajuk dan masam muka serta membangkitkan ego yang tersembunyi. Mereka juga manusia, tak lari daripada semua ini. Virus-virus inilah yang menyebabkan lahirnya dialog-dialog seperti di atas. Kalaupun ia tidak menjangkiti kedua-dua insan pada satu-satu masa, pastilah ia terjangkit pada salah seorang daripadanya.

Salim A.Fillah dalam karyanya, Dalam Dakapan Ukhuwwah ada menceritakan tentang menjadi sahabat yang lebih baik yakni menjadi cahaya. Tak rugi rasanya untuk berkongsi di sini memandangkan mungkin ada people-in-ukhuwwah di luar sana yang sedang mengalami gelora yang sama. Lagipun, tak semua rajin membaca buku, hehe… (ouch!)

******
“Kita naik ke tingkat yang lebih tinggi ketika kita memperlakukan orang lain lebih baik daripada cara mereka memperlakukan kita.” Salim meng’kuot’ kata-kata John C. Maxwell dalam buku bertajuk Winning with People. Ada empat tanda aras bagi mereka yang mahu menjadi seperti yang disebutkan. Di sinilah kita berusaha untuk memahami keempat-empatnya dari sudut pandang seorang sahabat agar kita berupaya menjadi pemberi ukhuwwah yang lebih baik.

1. Memahami yang penting bukanlah apa yang terjadi pada dirinya, melainkan apa yang terdapat di dalam dirinya.

Penjelasannya mudah. Boleh dianalogikan dengan situasi apabila kita dilemparkan batu, kita tak sibukkan luka-luka yang terhasil. Sebaliknya, kita sibuk fikirkan apakah kemahiran diri kita yang boleh digunakan ke atas batu tersebut. Menjadi rumahkah atau sebagainya. Sama jugalah dengan satu lagi analogi yang popular, ‘When people throw you lemon, you make lemonade’. Usah risaukan kepedihan dari jus lemon tersebut sebaliknya nilai-nilai murni dalam diri kita digunakan untuk menukarkannya menjadi minuman yang menyamankan kerongkong.

2. Melihat kebutuhan diri mereka akan kebaikan.
Tak kira apa masa sekalipun, mereka bersedia menyalurkan kebaikan mereka pada orang lain. Mereka tidak mengharapkan orang lain atau sahabatnya sendiri menjelmakan kebaikan dalam diri mereka. Sebaliknya, mereka mengakui sisi kebaikan dalam diri mereka dan menampilkannya. Senang kata, percayalah kita ini insan dan sahabat yang baik, nescaya kita akan melakukan kebaikan pada sahabat kita dan tentunya orang lain juga.

3. Menginsafi bahawa diri mereka bukanlah korban.

Yang ini nyata sekali berkait rapat dengan dialog pertama yang dicontohkan di atas tadi. Kita merasa insaf bahawasanya kita bukanlah berkorban masa dan tenaga untuk sahabat kita sedangkan sahabat kita sebaliknya. Kita sebenarnya bukan terkorban tetapi kita sedang melakukan pekerjaan yang mulia untuk sahabat kita. Haruslah kita berfikir kita punya pilihan lain ketika melakukan pekerjaan mulia yakni melayani sahabat kita. Haruslah kita berfikir kita yang memilih untuk melayani mereka. Nescaya, kita tak akan rasa terbeban dengan perhubungan ini.

4. Menetapkan standard yang lebih tinggi untuk dirinya sendiri berbanding apa yang diletakkan orang terhadapnya.

Ketika sahabat kita mengharapkan bantuan yang tak seberapa, kita cuba meletakkan bantuan kita pada target yang lebih tinggi. Kita berusaha lebih sedikit daripada apa yang dijangkakan oleh sahabat kita. Biar nanti, kalau dapat dituai hasilnya, nikmatnya lazat sekali kerana tak kisahlah apa hasilnya yang penting kita tahu kita sudah berusaha baik, malah terbaik.

Adapun keempat-empat tanda aras ini digambarkan pada seorang insan oleh Salim iaitu cucu kepada Saidina Ali bin Abi Talib r.a. Ketika ‘Ali Zainal ‘Abidin ibn Husain yang menyaksikan pertumbahan darah umat islam di Padang Karbala ditanya, “Tidakkah kau hidup dengan dendam atau setidaknya dengki kepada Bani ‘Umayyah?”

“Aku selalu tanamkan pada diri ini,” jawab ‘Ali sambil tersenyum, “Bahwa berdengki itu ertinya kau menuang racun ke dalam mulutmu sendiri hingga tertenggek sampai usus, lalu berharap bahwa musuh-musuhmulah yang akan mati kerananya. Apakah yang demikian itu tindakan orang yang berakal?” Kemuliaan ‘Ali terserlah dengan jawapannya, jelas dia memiliki sifat-sifat orang yang memilih untuk naik ke tingkat yang lebih tinggi.

Seharusnya jika kita ingin mengecap jalan tinggi seperti itu di dalam ukhuwwah kita, berbesar hatilah untuk menyemak butir-butir doa yang dinukilkan ‘Ali dalam kitabnya, Shohifah as-Sajjadiyah. [DDU ms 302]

20140205-122912.jpg

Insha-Allah, dengan menjadi insan di tingkat lebih tinggi, seperti utuhnya peribadi ‘Ali hendaknya, kita akan menjadi insan yang lebih baik. Moga-moga pula ia menjadi pemangkin untuk kita menjadi pemberi ukhuwwah yang lebih baik kepada sahabat kita yang dicintai. Biar nanti ukhuwwah yang manis tadi menjadi semakin manis sehingga semut-semut (baca: virus ukhuwwah) pun diserang kencing manis lantas tak berdaya mengganggu lagi, haaa kan? =D

******
Sungguhpun tulisan ini ‘public’ yakni terbuka kepada bacaan umum, tidaklah saya menulisnya kerana saya terasa ingin menukilkan sesuatu. Saya tuliskan ini kerana sungguh saya mencintai seorang sahabat sepenuhnya dan ingin saya sandarkan cinta ini kepada Allah swt semata-mata. Tidaklah berlaku gelora atau ombak yang mendatangi ukhuwwah kami berdua melainkan kerana rendahnya iman kami saat itu sehinggakan virus-virus ukhuwwah mudah mendekat. Sungguh, saya tuliskan ini supaya menjadi peringatan dan panduan kepada diri sendiri untuk menjadi cahaya kepada sahabat yang saya cintai ini. Kalau dia terlebih dahulu menjadi cahaya, saya ingin menjadi cahaya di atas cahayanya. :’)

20140205-124613.jpg
gambar diambil di sini

Menulis empat tanda aras di atas nampak mudah, namun menelaaah dan menyematkan dalam hati serta memperlihatkannya dalam ukhuwwah yang sebenar itu jelas dua perkara berbeza. Walaubagaimanapun, seperti dialog terkenal dalam filem Sang Pemimpi, ‘bermimpilah sebesar-besarnya andai usaha ke arahnya juga besar’. Ingin sekali saya menjadi sahabat kepadanya bak cahaya yang tak putus-putus menerangi kegelapan, bukan pelita yang akhirnya kehabisan minyak mahupun bukan lilin yang akhirnya kecairan. Impian ini besar, maka usahanya inshaAllah juga besar. Bidznillah. Dengan rahmat Tuhan, hubungan ukhuwwah ini akan sentiasa berpaksikan iman dan mengarah ke arah redha Allah swt dan berkekalan ke syurga. Aminnn ya rabbal alamin.

Wassalam.
tanah90
6.03 pm

Advertisements

About tanah

Just Allah's slave. seeking for a truth over a truth, love over love, strength over a strength, barakah over barakah, mardhotillah over mardhotillah and heaven after world.
This entry was posted in Tinta Tarbiyyah, Ukhuwwah and tagged , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s