[OsemRead] Berfikir Gaya Al-Fateh

Assalamualaikum wrm.

Tajuk buku: Berfikir Gaya Al-Fateh
Penulis: Syaari Abdul Rahman

Sejujurnya saya tidak berharap banyak ketika mula membaca buku ini. Satu-satunya yang membuat saya tertarik untuk membelek dan menelaah buku ini adalah kerana promosi yang dilakukan oleh puan naqibah. Kesudian beliau untuk meminjamkan buku ini ditambah pula dengan grafik yang menarik memberi sedikit motivasi untuk menghabiskan buku ini dalam masa lebih kurang dua minggu..haha..

Catatan: Buku ini mengajar sifat bersederhana dalam menjadikan seseorang tokoh itu sebagai idola dan ikutan. Sultan Muhammad Alfateh bukanlah seorang nabi yang maksum, bebas dari segala kesalahan. Buku ini mendedahkan gaya dan fikiran Sultan Muhammad sejak kecil hingga dewasa, perkembangan akal, emosi dan rohani baginda, liku-liku kehidupan yang dilaluinya yang semuanya membentuk karakter baginda sebagai pembuka Kota Konstantinopel.

Baginda hanya kanak-kanak biasa yang memberontak ketika disuruh belajar, yang degil tidak mahu menurut kata guru, yang terburu-buru dalam membuat keputusan (di awal pemerintahan) dan lain-lain. Yang membezakan adalah apa yang dilakukan oleh Sultan Muhammad selepas sesuatu peristiwa menimpanya. Tindakan-tindakan yang diambil oleh baginda selepas dirotan oleh ulama, diturunkan takhta dan lain-lain peristiwa sentap yang menjadikan baginda seperti yang disebut dalam sejarah.

Baginda juga bukanlah menawan Kota Konstantinopel daripada scratch tetapi baginda hanyalah penyambung mata rantai yang berjaya menyempurnakan usaha-usaha berterusan yang dilaksanakan oleh wira-wira jihad terdahulu. Kisah perlayaran kapal-kapalnya di darat bukanlah satu mukjizat tetapi ianya adalah satu aplikasi ilmu yang terkandung di dada Sultan Muhammad (dengan izin Allah swt). Saya tertarik dengan ulasan penulis bahawa beliau tidak menjumpai sumber sejarah yang berautoriti untuk menyokong kisah Sultan Muhammad Al-Fateh tidak pernah tinggal solat tahajud sejak akil baligh. Cukuplah dengan mengimani bahawasanya baginda adalah insan yang sangat patuh dan tunduk pada Allah swt.

Kesimpulannya, Sultan Muhammad adalah manusia biasa yang hebat, tidak mempunyai apa-apa superpower, yang telah dianugerahkan kemenangan oleh Allah swt sesuai dengan keadaaan ketika itu. Apa yang ditulis di dalam buku ini meningkatkan lagi keyakinan bahawa kita mampu menjadi seperti Al-Fateh jika kita:

1) mengambil keputusan yang betul ketika berlaku sesuatu peristiwa yang mungkin menjatuhkan integriti dan semangat kita.
2) menajamkan fikiran dengan ilmu pengetahuan yang pelbagai. (Rupa-rupanya Sultan Muhammad adalah seorang penyair dengan nama pena Avni bermaksud supporting, coming to rescue)
3) jadi manusia biasa sahaja, yang hatinya luar biasa.
4) berfikir perubahan yang kita mahu lakukan tidak semestinya menawan negara baharu tetapi asalkan ia adalah perubahan ke arah kebaikan sudah memadai sebagai permulaan.

#Osemread

p/s: sedikit ini yang saya mahu jadikan sebagai take home message. Orang lain yang baca mungkin dapat banyak atau lain daripada saya.

Wallahualam.

Advertisements

About tanah

Just Allah's slave. seeking for a truth over a truth, love over love, strength over a strength, barakah over barakah, mardhotillah over mardhotillah and heaven after world.
This entry was posted in #OsemRead. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s